KEMBALI KE ALAM-SEHAT DENGAN CARA ALAMI
Trend kembali ke alam sudah menjadi kebutuhan bagi masyarakat. Saat ini banyak obat-obatan modern dibuat dari tanaman obat alami. Banyak telah terbukti penyakit kronis dapat disembuhkan dengan menggunakan tanaman obat tanpa campuran bahan kimia. Kampanye gerakan BACK TO NATURE semakin memenuhi halaman berbagai media di Indonesia dan kini Ekstrak Sirih Merah kapsul muncul bagai OBAT DEWA yang banyak dicari. Produk-produk sirih merah ini diproduksi oleh perusahaan jamu ternama dan berpengalaman kota Yogyakarta yaitu PJ Sekar Kedhaton. Perijinan yang dimiliki PJ. Sekar Kedhaton yaitu :
Apoteker No. KP.00.03.5-97
TDP No.120.253.03.526
SIUP No. : 48/12-02/PK/VIII/97
NPWP No. :6959-998.4-541
HO. No. : 530/6050/1996
GP JAMU : 013.201.97-DPD-DIY
Ijin IKOT DEPKES RI P.O 03.02.VI.3.10716
POM TR. 003.105.131
POM TR.043.332.351
POM TR 043.332.341
POM TR. 043.332.361
POM TR. 043.332.331


Apakah Anda atau keluarga Anda atau teman dekat Anda punya penyakit seperti : DIABETES, KANKER, ASAM URAT, HIPERTENSI, KEGEMUKAN, LIVER, AMBEIEN, PERADANGAN ORGAN TUBUH, dll ? Sudah berobat kemana-mana tapi tak kunjung sembuh! Hingga menghabiskan banyak uang tanpa terlihat hasilnya? Atau Anda takut akan efek samping dari obat-obatan tersebut? Atau Anda sudah frustasi atas semua itu?
Jika Ya, maka Anda datang pada tempat yang tepat. Saat ini, jalan menuju kesembuhan terbuka lebar di depan Anda, Ramuan Herbal Sirih Merah telah hadir, sebuah rahasia pengobatan leluhur yang Insya Alloh sangat manjur berhasil ditemukan, dan siap mengobati apapun penyakitnya. Aman, Halal dan Terpercaya.


Sirih Merah yang kini menjadi fenomena selain cantik sebagai tanaman yang eksotik ternyata bermanfaat pula sebagai tanaman yang "ampuh" dan berkhasiat mengobati beberapa penyakit komplikasi dan peradangan.
Secara empiris/pengalaman nyata banyak konsumen yang cocok dengan tanaman Ekstrak Sirih Merah Plus dan Teh Herbal. Multi khasiat dan aman karena 100% alami. Terutama untuk atasi berbagai penyakit, diantaranya :

DIABETES KOMPLIKASI
KANKER
TUMOR/BENJOLAN
ASAM URAT
JANTUNG
PROSTAT
KOLESTEROL
RADANG GINJAL
PARU-PARU
HIPERTENSI
GURAH KEWANITAAN
LIVER
AMBEIEN
NYERI SENDI
KURANG VITALITAS
KISTA
PERADANGAN ORGAN TUBUH
STRES
DEPRESI
SULIT TIDUR
LEMAH FISIK
MIGREN

Dari hasil Kromatogram, Sirih Merah mengandung senyawa kimia : flavonoid, alkaloid, senyawa polevenolad, tannin dan minyak atsiri. Senyawa flavonoid dan polevenolad yang dikandungnya bersifat : antioksidan, antidiabetik, antikanker, antiseptik, anti inflamasi dan senyawa alkaloid-nya memiliki sifat neoplastik yang mampu menghambat sel-sel kanker.

HARGA PRODUK HERBAL SIRIH MERAH

1) Ekstrak Sirih Merah [1 botol isi 60 Kapsul]
Khasiat : Membantu mengatasi : diabetes, kanker, asam urat, hipertensi, gurah kewanitaan, liver, ambeien, peradangan organ tubuh, dll
Rp 185.000,-









2) Teh Herbal SM Celup [1 Kotak isi 20 kantong]
Khasiat : Minuman kesehatan rasa jahe mint, menjaga stamina dan membantu mempercepat proses penyembuhan berbagai penyakit
Rp 100.000,-









Biaya kirim per 3 item untuk :
  • Jawa-Bali Rp 25.000
  • Sumatera-Kalimantan-Sulawesi-NTB Rp 35.000
  • Maluku-NTT-Papua Rp 60.000
 Jadi pastikan Anda tidak salah pilih! Karena produk yang kami tawarkan ini dijamin keaslian dan kualitasnya karena diambil langsung dari produsennya.

CARA PEMESANAN
Melalui Telpon 0274- 553273 atau 0816 426 6794 / 0817 941 6009 / 0813 2837 3231 (bisa SMS) atau email : ahmadnvr@gmail.com
Sertakan nama produk yang ingin dipesan, jumlah yang dipesan, serta Alamat kirim

CARA PEMBAYARAN
Pembayaran ke rekening kami berikut ini :

BCA
Atas nama : AHMAD NOVARA SETYANINGDYAT
No. Rek : 456 045 4614

BNI
Atas nama : AHMAD NOVARA SETYANINGDYAT
No. Rek : 016 351 2832

MANDIRI
Atas nama : AHMAD NOVARA SETYANINGDYAT
No. Rek : 137 00065 63940

Setelah melakukan pembayaran segera lakukan konfirmasi pembayaran, sertakan juga alamat lengkap Anda melalui SMS ke 0816 426 6794 / 0817 941 6009 /0813 2837 3231

Barang segera kami kirim melalui Jasa Kiriman Paket yang terpercaya (Tarif menggunakan Paket Reguler)

Diabetes Dapat Berujung pada Cuci Darah

6 February 2010 |
Jakarta, Kompas – Kadar gula darah yang tidak terkontrol pada pengidap diabetes dapat menyebabkan berbagai komplikasi. Salah satu kondisi buruk dan mahal ialah gagal ginjal yang menyebabkan pengidap terpaksa cuci darah.
”Pasien cuci darah terbanyak biasanya pengidap diabetes dan kemudian diikuti darah tinggi,” ujar Dante Saksono Harbuwono, spesialis penyakit dalam dari Divisi Metabolik dan Endokrin Universitas Indonesia dalam acara ajang wicara tentang diabetes pada Women Health Expo, Jumat (5/2).
Sekadar gambaran, pada studi di Amerika, dari 100 persen pasien cuci darah sekitar 43 persen di antaranya merupakan pengidap diabetes, 28 persen pengidap darah tinggi, dan selebihnya karena penyakit lain.
Penyakit kronis
Diabetes melitus (DM) merupakan penyakit kronis yang timbul akibat kadar gula darah yang tinggi. Kadar gula darah tinggi itu disebabkan ketidakmampuan tubuh memproduksi hormon insulin atau penggunaan yang tidak efektif dari produksi insulin. Gula darah dapat meningkat karena makanan, stres, sakit, dan obat-obatan tertentu.
Dante mengatakan, apabila gula darah tidak terkontrol, dapat terjadi komplikasi. Komplikasi berhubungan dengan perubahan metabolik. Di ginjal, misalnya, terjadi gangguan atau perubahan pada sirkulasi serta fungsi penyaringan.
Di dalam ginjal terdapat jutaan pembuluh darah kecil yang berfungsi sebagai penyaring guna mengeluarkan produk sisa dari darah. Kadar gula darah yang tinggi membuat ginjal menyaring terlalu banyak darah.
Setelah beberapa tahun, sistem penyaring akan bocor sehingga protein keluar di urine. Kerja ginjal yang berat tersebut menyebabkan ginjal kehilangan kemampuan menyaring darah sehingga terjadi gagal ginjal. Kontrol terhadap gula darah dan tekanan darah akan memperkecil kemungkinan kerusakan ginjal.
”Tekanan darah juga harus dijaga agar tidak tinggi karena ikut berpengaruh terhadap fungsi juga,” ujarnya. Cara menjaga kadar gula darah dan tekanan darah, antara lain, yaitu dengan diet yang tepat, olahraga teratur, dan konsumsi obat jika diperlukan.
Timbunan lemak
Komplikasi lainnya ialah gangguan terhadap jantung. Sekitar 75-80 persen kematian pada diabetes karena kelainan jantung dan pembuluh darah. Hal ini karena timbulnya timbunan lemak di pembuluh darah sehingga aliran darah terhambat. Jika itu terjadi di pembuluh darah jantung, dapat menimbulkan serangan jantung.
Selain itu, komplikasi juga dapat menimpa pembuluh darah lain di mata (kebutaan), kelamin, kaki, dan otak.
Faktor pencetus diabetes melitus, antara lain, adalah kurang gerak, makan berlebihan, kehamilan, dan kekurangan produksi hormon insulin. Diabetes tidak dapat disembuhkan, tetapi kadar gula darah dapat dikendalikan sehingga berbagai komplikasi dapat dicegah.
Dante mengatakan, masalah diabetes tipe II semakin serius. Jumlah pengidap terus bertambah. Di Jakarta, misalnya, tahun 1980, prevalensi diabetes sebesar 2,8 persen dan pada 2005 menjadi 12,1 persen.
Salah satu kendala penanganan diabetes adalah pasien tidak mencari informasi yang benar dan mencoba mengobati sendiri. Pengidap, misalnya, beranggapan, mengonsumsi yang pahit-pahit, seperti brotowali, pare, atau buah mengkudu, akan melawan diabetes.
Sering kali setelah mengonsumsi bahan-bahan itu pengidap lalu tidak melakukan kontrol lagi terhadap penyakitnya. Persoalan lain ialah kepatuhan pengidap yang rendah. Setelah tidak ada gejala kemudian pola hidup pengidap kembali buruk. (INE)

Sirih Merah Untuk Kesehatan

5 February 2010 |
Sudah sejak dahulu, Sirih Merah digunakan sebagai obat herbal untuk mengobati berbagai jenis penyakit. Meskipun rasanya pahit, namun tanaman merambat yang memiliki nama latin piper crocatum ini, menyimpan segudang manfaat untuk menyembuhkan penyakit mulai dari penyakit ringan hingga penyakit kronis.
Karena khasiatnya yang manjur untuk mencegah dan mengobati penyakit, maka tak salah sirih merah banyak dicari orang sebagai alternatif obat. Tidak begitu sulit untuk menemukan tanaman sirih merah. Biasanya tanaman sirih merah tumbuh di tempat-tempat yang teduh dan nyaris mengalami kontak langsung dengan sinar matahari.
Kandungan senyawa sirih merah
Didalam sirih merah terkandung bahan-bahan kimia dengan khasiat tertentu yang disebut metabolit sekunder, dimana metabolit sekunder menyimpan senyawa aktif seperti flavonoid, alkoloid, terpenoid, cyanogenic, glucoside, isoprenoid idan non protein amino acid.
Diantara senyawa-senyawa tersebut zat yang paling dominan yakni alkaloid. Alkoloid merupakan bahan organik yang mengandung nitrogen sebagai bagian dari sistem heterosiklik. Sedangkan senyawa polevenolad dan flavonoid memiliki sifat antioksidan, antidiabetik, antikanker, antiseptik dan anti-iflamasi.
Selain itu masih banyak manfaat lain dari kandungan senyawa yang terkadung didalam daun sirih merah, seperti karvakrol yang bersifat desinfektan, anti jamur, sehingga dapat digunakan sebagai obat antiseptik untuk bau mulut dan keputihan. Eugenol bermanfaat untuk mengurangi rasa sakit, sedangkan tanin untuk mengobati sakit perut.
Sirih merah sebagai obat
Secara empiris, daun sirih merah dapat menyembuhkan berbagai penyakit seperti stroke, batu ginjal, radang prostat, nyeri sendi, hepatitis, diabetes, asam urat, kolestrol, batuk, keputihan hingga memperhalus kulit.
Tidak sulit untuk mengolah daun sirih merah sebagai obat. Cukup dengan merebus lembaran daun sirih merah didalam wadah yang berisi air, lalu menunggunya hingga mendidih dan airnya sedikit berkurang, maka obat racikan tradisonal yang kaya manfaat bisa langsung dinikmati.
Air dari rebusan air daun sirih merah mengandung antiseptik yang bisa digunakan sebagai obat kumur untuk menjaga kesehatan rongga mulut atau dibasuhkan kealat kelamin wanita unutk menghilangkan bau tak sedap dan keputihan.
Disamping bersifat antiseptik, rebusan air sirih merah juga bisa menurunkan kadar gula darah tinggi menjadi normal bagi para penderita diabetes. Selain itu rebusan air atau serbuk sirih merah bisa dipakai untuk mengobati penyakit hepatitis.
Untuk penderita batuk yang tak kunjung mereda, meminum rebusan air daun sirih merah secara teratur, juga dapat mengurangi batuk dan rasa gatal di tenggorokan.
Saat ini, sirih merah juga bisa dijumpai dalam bentuk teh herbal, sehingga bisa dengan mudah dan praktis dalam penyajiannya. Khasiatnya pun juga sama yakni menyembuhkan penyakit, diantaranya asam urat, maag, letih dan lesu, serta kencing manis.
Serbuk dari teh herbal sirih merah juga bisa dimanfaatkan untuk memperhalus kulit yakni dengan menjadikannya sebagai lulur. Gosokkan serbuknya ke kulit tangan, kaki dan bagian tubuh lainnya, maka kulit yang tadinya kering dan kusam bisa kembali cerah dan bersih.
sumber : artikel-kesehatan-online.blogspot.com

Pengaruh Warisan Gen Terhadap Diabetes

3 February 2010 |
Bisakah sebuah gen memberikan berkah kesehatan atau kutukan penyakit?
Ternyata hal itu memang sangat mungkin terjadi tergantung dari warisan genetik dari ayah atau ibu.
Tim peneliti dari Islandia yang tergabung dalam Iceland’s Decode Genetics Inc menemukan mutasi gen pada lima penyakit yang hanya berdampak jika diwariskan dari orangtua tertentu.
Sebuah gen baru yang berhubungan dengan diabetes dapat melindungi seseorang dari penyakit itu jika diwarisi dari ibunya, tetapi meningkatkan risiko jika diwarisi dari ayah.
Tiga gen diabetes lainnya juga memberikan efek yang bervariasi meski tidak terlalu tergantung pada asal gen orangtuanya. Peneliti telah melaporkan penemuan ini dalam jurnal Nature.
“Kita bisa membuat penemuan ini karena kita berada dalam posisi unik, untuk bisa membedakan apa yang diwarisi dari ibu dan apa yang diwarisi dari ayahnya,” kata Kari Stefansson, Chief Executive Officer Decode seperti dilansir dari Reuters, Kamis (17/12/2009).
Peneliti menemukan gen yang akan meningkatkan sedikit risiko kanker payudara ketika diwarisi dari ayah tapi tidak berpengaruh atau bahkan bisa melindungi ketika diwarisi dari ibunya.
Sebuah gen kanker kulit yang disebut basal-cell carcinoma yang pertumbuhannya lambat ternyata jauh lebih berbahaya ketika diwarisi dari ayah.
Peneliti juga menemukan variasi gen diabetes tipe 2 (diabetes akibat obesitas atau gaya hidup), yang dinamakan single nucleotide polymorphism (SNP) yang mengalami perubahan dalam kode genetik.
“Dampak dari variasi diabetes tipe-2 tidak hanya besar tetapi juga tidak biasa. Jika seorang individu mewarisi dari ayahnya maka risiko varian diabetes meningkat bisa lebih dari 30 persen. Jika diwariskan dari garis ibu maka varian risiko turun lebih dari 10 persen,” jelasnya.
Dalam penelitian ini, peneliti mengkaji 38.167 orang Islandia, karena mereka memiliki warisan gen yang unik yang telah sedikit berubah sejak Viking tiba di negeri itu lebih dari 1.000 tahun lalu.
Setiap orang memiliki dua salinan dari setiap gen, satu dari ayah dan satu dari ibu. Sebuah proses yang dinamakan imprinting mempengaruhi versi gen yang aktif selama dalam pertumbuhan dan pengembangannya
sumber : indodiabetes.com

Apakah Saya Berisiko Diabetes?

29 January 2010 |
KOMPAS.com — Indonesia menempati urutan keempat di dunia setelah Amerika Serikat, India, dan China dalam angka penderita diabetes. Diperkirakan sedikitnya 14 juta orang di negeri ini menderita diabetes dan tiap tahun jumlahnya terus meningkat.
Ada sejumlah faktor yang dianggap bisa meningkatkan risiko, yakni:
Glukosa puasa terganggu
Jika pemeriksaan gula darah (glukosa) menunjukkan Anda mengalami pradiabetes (gula darah berkisar 111-125 mg/dL), berarti Anda berisiko tinggi terkena diabetes.
Adanya riwayat keluarga
Seseorang berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 1 atau tipe 2 jika orangtua atau saudara laki-laki atau perempuannya menderita penyakit ini.
Kelebihan berat badan
Sebagian besar penderita diabetes tipe 2 memiliki kelebihan berat badan. Semakin banyak jaringan lemak, semakin resisten otot dan sel jaringan terhadap insulin, terutama jika kelebihan lemak berada di sekitar perut.
Kurang beraktivitas
Semakin kurang aktif, makin besar risiko Anda terkena diabetes.
Usia
Risiko terkena diabetes tipe 2 bertambah seiring dengan meningkatnya usia.
Riwayat diabetes gestasional
Lebih dari separuh wanita yang mengalami diabetes gestasional (diabetes pada kehamilan) kelak akan terkena diabetes tipe 2 dalam hidupnya. Wanita yang pernah melahirkan bayi dengan berat badan lebih dari 4,5 kg juga berisiko lebih tinggi.
Sindrom ovarium polikistik
Sindrom ovarium polikistik adalah bentuk umum akibat ketidakseimbangan hormon pada wanita. Sindrom ini terkait kuat dengan risiko diabetes tipe 2. Banyak wanita yang menderita sindrom ini memiliki kadar insulin darah yang tinggi dan kurang peka terhadap efek insulin dibandingkan orang lain.
Hipertensi atau lemak darah yang abnormal
Karena orang yang memiliki tekanan darah tinggi dan kadar lemak darah (lipid) abnormal berisiko terkena diabetes, semua pengidap kedua kondisi itu harus melakukan pemeriksaan diabetes.

Komplikasi Diabetes Bisa Mematikan

25 January 2010 |
Diabetes merupakan penyakit yang memiliki komplikasi (menyebabkan terjadinya penyakit lain) yang paling banyak. Hal ini berkaitan dengan kadar gula darah yang tinggi terus menerus, sehingga berakibat rusaknya pembuluh darah, saraf dan struktur internal lainnya.
Zat kompleks yang terdiri dari gula di dalam dinding pembuluh darah menyebabkan pembuluh darah menebal dan mengalami kebocoran. Akibat penebalan ini maka aliran darah akan berkurang, terutama yang menuju ke kulit dan saraf.
Kadar gula darah yang tidak terkontrol juga cenderung menyebabkan kadar zat berlemak dalam darah meningkat, sehingga mempercepat terjadinya aterosklerosis (penimbunan plak lemak di dalam pembuluh darah). Aterosklerosis ini 2-6 kali lebih sering terjadi pada penderita diabetes.
Sirkulasi darah yang buruk ini melalui pembuluh darah besar (makro) bisa melukai otak, jantung, dan pembuluh darah kaki (makroangiopati), sedangkan pembuluh darah kecil (mikro) bisa melukai mata, ginjal, saraf dan kulit serta memperlambat penyembuhan luka.
Penderita diabetes bisa mengalami berbagai komplikasi jangka panjang jika diabetesnya tidak dikelola dengan baik. Komplikasi yang lebih sering terjadi dan mematikan adalah serangan jantung dan stroke.
Kerusakan pada pembuluh darah mata bisa menyebabkan gangguan penglihatan akibat kerusakan pada retina mata (retinopati diabetikum). Kelainan fungsi ginjal bisa menyebabkan gagal ginjal sehingga penderita harus menjalani cuci darah (dialisa).
Gangguan pada saraf dapat bermanifestasi dalam beberapa bentuk. Jika satu saraf mengalami kelainan fungsi (mononeuropati), maka sebuah lengan atau tungkai biasa secara tiba-tiba menjadi lemah.
Jika saraf yang menuju ke tangan, tungkai dan kaki mengalami kerusakan (polineuropati diabetikum), maka pada lengan dan tungkai bisa dirasakan kesemutan atau nyeri seperti terbakar dan kelemahan.
Kerusakan pada saraf menyebabkan kulit lebih sering mengalami cedera karena penderita tidak dapat meradakan perubahan tekanan maupun suhu. Berkurangnya aliran darah ke kulit juga bisa menyebabkan ulkus (borok) dan semua penyembuhan luka berjalan lambat. Ulkus di kaki bisa sangat dalam dan mengalami infeksi serta masa penyembuhannya lama sehingga sebagian tungkai harus diamputasi.
sumber : medicastore.com

TESTIMONI

Berikut ini testimonial, dari orang-orang yang telah membuktikan sendiri khasiat dari sirih merah
Batu Ginjal Keluar Dan Ambeien [Slamet Riyadi, 34 tahun, Tangerang. ]
Usianya tergolong masih muda, yakni baru kepala tiga. Slamet Riyadi yang bekrja disalah satu perusahaan swasta di Tangerang ini jadwal kerjanya sering terganggu akibat sakit yang dideritanya, yaitu ambeien dan batu ginjal. Kedua penyakit ini datang bergantian atau kadang-kadang bersamaan. Jika sedikit saja terforsir pekerjaan, terutama jika harus mengangkat beban berat, ambeiennya bisa dipastikan kambuh, terjadi pendarahan yang disertai rasa nyeri. Kondisi itu semakin bertambah jika ia salah makan. Misalnya makan makanan pedas dan berlemak. Maka, kedua sakitnya segera muncul lagi. Berbagai jenis pengobatan pernah dicobanya, baik medis, alternatif, maupun dengan ramuan herbal. Setiap ada anjuran dari teman atau keluarga dan iklan di media tentang penyembuhan kedua penyakitnya, ia selalu mencobanya. Namun, upaya itu tidak mampu menyembuhkan penyakitnya. Sembilan bulan kedua penyakit itu diderita Bapak Slamet. Selama itu pula, punggung dan pinggangnya sering terasa pegal, nyeri, dan panas. Terapi dengan cara minum air putih sebanyak 10 gelas setiap haripun tak mampu mengatasi nyeri dipinggangnya. Pada tanggal 21 Agustus 2005, saat pameran Flora 2005 di Lapangan Banteng, Bapak Slamet mengunjungi Stand Herbal PJ Sekar Kedhaton (stand penulis / Bambang Sudewo). Ia sempat berkonsultasi langsung dengan penulis mengenai penyakitnya. Sesuai dengan keluhan fisik yang dirasakannya berbulan-bulan, ia tertarik untuk mengonsumsi, ia datang lagi ke stand penulis dengan membawa cerita yang cukup mengejutkan penulis beserta tim dan beberapa pengunjung. Bapak Slamet menceritakan bahwa setelah tiga hari mengonsumsi kapsul Ekstrak Sirih Merah dan Teh Herbal Sirih Merah, saat kencing pada pagi hari (hari keempat), keluar batu ginjal sebesar kacang, hitam dan sebagian seperti butiran-butiran pasir. Rasa perih dan panas yang luar biasa di bagian kandung kemih dirasakan tiga jam sebelum kencing batunya keluar. Dua hari setelah batu ginjalnya keluar, ambeiennya mengempis dan lukanya mulai mengering, sehingga tidak terjadi perdarahan lagi. Saat itu penulis melihat dengan jelas sekali ada perasaan lega, gembira, dan rasa syukur yang tulus terucap berulang kali lewat bibirnya dengan setengah gemetar. Bapak Slamet juga mengaku setiap malam sujud dan bersimpuh dihadapan-NYA sebagai rasa syukur atas kesembuhan kedua penyakitnya. Betapa tidak? Sebelum Sang Maha Pengasih memberikan kemudahan dalam mengobati penyakitnya, hanpir seluruh gajinya habis digunakan untuk berobat. Artikel ini dikutip dari buku: BASMI PENYAKIT DENGAN SIRIH MERAH, karangan: BAMBANG SUDEWO, hal 11 - 13, Cetakan Kelima 2008 Penerbit AgroMedia Pustaka. Dikutip oleh: Perwakilan Banyuwangi � PJ Sekar Kedhaton

ARTIKEL-ARTIKEL
Manfaat Sirih Merah untuk Kesehatan & Kecantikan
SIRIH merah sering ditanam atau dipelihara sebagai tanaman hias. Maklum, tanaman yang masuk dalam keluarga piperaceae ini menarik dipandang mata. Tapi kegunaannya tak sebatas menarik mata dan memperindah halaman atau taman. Sirih merah juga punya manfaat yang besar, baik terhadap kesehatan maupun kecantikan. Sudah sejak dulu, sirih merah digunakan oleh para leluhur kita untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Di Jawa, misalnya, sirih merah digunakan untuk menyembuhkan ambeien, keputihan, dan menghilangkan bau mulut. Kandungan alkaloid dianggap berfungsi sebagai antimikroba. Di China, sirih digunakan untuk meluruhkan kentut, menghentikan batuk, mengurangi peradangan, dan menghilangkan gatal. Sementara di India, daun sirih dikenal aromatik dan menghangatkan, bersifat entiseptik dan meningkatkan gairah seksual. Tanaman sirih mempunyai banyak spesies dan jenis yang beragam, seperti sirih gading, sirih hijau, sirih hitam, sirih kuning, dan sirih merah. Sirih merah (Piper crocatum) termasuk dalam keluarga piperaceae. Tanaman ini tumbuh merambat di pagar atau pohon. Ciri khas sirih merah adalah batangnya bulat, berwarna hijau keunguan dan tidak berguna. Daunnya bertangkai membentuk jantung hati dan bagian atasnya meruncing. Permukaan daun mengilap dan tidak merata. Daun yang subur berukuran 10 cm dan 5 cm. Bila dipegang, daun terasa tebal, dan kaku (tidak lemas). Sirih merah cenderung tumbuh di tempat teduh. Misalnya, di bawah pohon besar yang rindang. Bisa juga tumbuh subur di tempat yang berhawa sejuk. Kalau tumbuh di tempat teduh, daunnya akan melebar. Warna merah marunnya yang cantik akan segera terlihat bila daunnya dibalik. Batangnya pun tumbuh gemuk. Tapi bila terkena banyak sinar matahari, batangnya cepat mengering. Sebaliknya, bila terlalu banyak kena air, akar dan batangnya akan membusuk. Yang membedakannya dengan sirih hijau adalah bila daunnya disobek, akan keluar lendir. Seperti sirih hijau, rasa sirih merah pun pahit getir. Namun aromanya lebih wangi dibandingkan dengan sirih hijau. Menurut dr Prapti Utami, konsultan dan penulis buku, secara empiris sirih merah dapat menyembuhkan penyakit diabetes miilitus, mencegah hepatitis, batu ginjal, menurunkan kolesterol, mencegah liver, radang prostat, radang mata, keputihan, maag, kelelahan, nyeri sendi, dan memperhalus kulit. Itu karena sirih merah mengandung sejumlah senyawa aktif, antara lain flavonoid dan polevenolad yang bersifat antioksidan, antidiabetik, antikanker, antiseptik dan antiinflamasi. Sedangkan senyawa alkoloid mempunyai sifat antineoplastik yang juga ampuh menghambat pertumbuhan sel-sel kanker. Alkaloid adalah bahan organik yang mengandung nitrogen sebagai bagian dari sistem heterosiklik. Seperti yang sudah dikatakan, sirih merah bisa dimanfaatkan untuk mengobati diabetes dan menurunkan hipertensi. Dengan meminum air rebusan sirih merah setiap hari, kadar gula darah akan turun sampai pada tingkat yang normal. Sirih merah dalam bentuk teh herbal juga bisa mengobati asam urat, kencing manis, maag, dan kelelahan. Ini telah diuji oleh Klinik Herbal Center di Yogyakarta. Pasien sembuh dari diabetes karena mengonsumsi teh herbal sirih merah. Kandungan kimia lainnya yang terdapat di dalam daun sirih merah adalah minyak atsiri, hidroksikavicol, kavicol, kavibetol, allylprokatekol, karvakrol, eugenol, pcymene, cineole, caryofelen, kadimen estragol, terpenena, dan fenil propada. Karvakrol bersifat desinfektan, antijamur, sehingga bisa digunakan sebagai obat antiseptik untuk menghilangkan bau mulut dan keputihan. Eugenol bisa mengurangi rasa sakit, dan tanin mengatasi sakit perut. Sirih merah banyak digunakan di Klinik Herbal Center sebagai ramuan atau terapi bagi penderita yang tidak dapat disembuhkan dengan obat kimia. Potensi sirih merah sebagai tanaman obat multifungsi sangat besar sehingga perlu ditingkatkan. Sirih merah dapat digunakan dalam bentuk segar, simplisia, maupun ekstrak kapsul. (sumber :http://lifestyle.okezone.com)


Kapsul Sirih Merah Plus
Deskripsi :
Sirih merah adalah jenis sirih-sirihan yang sangat berkhasiat untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Tanaman ini sudah sejak lama dikenal di lingkungan terbatas Kraton guna dijadikan bahan obat ampuh untuk raja-raja dan keluarganya serta para anggota kraton lainnya. Berbagai penyakit kronis banyak disembuhkan dengan pengobatan sirih merah ini, insya Allah. Sirih merah kini hadir tidak hanya sebagai tanaman hias, tapi juga tanaman obat tradisional penderita kencing manis (diabetes mellitus - DM).
Masyarakat Sleman, Yogyakarta khususnya, telah memanfaatkan khasiat daun sirih merah ini turun temurun. Secara empiris, selain kencing manis, daun sirih merah sering dimanfaatkan sebagai obat alternatif ambeien, peradangan, kanker, asam urat, hipertensi (darah tingi), hepatitis, kelelahan dan maag.
Senyawa fitokimia yang terkandung dalam daun sirih merah yakni alkoloid, saponin, tanin, dan flavonoid. Menurut Ivorra, M.D dalam buku A Review of Natural Product and Plants as Potensial Antidiabetic, senyawa aktif alkoloid dan flavonoid memiliki aktivitas hipoglikemik atau penurun kadar glukosa darah. Hara (1993) menyatakan senyawa tanin dan saponin dapat dipakai sebagai antimikroba (bakteri dan virus).
Ciri khas tanaman tropis ini,berbatang bulat hijau keunguan dan tidak berbunga. Daunnya bertangkai membentuk jantung hati dan bagian atasnya meruncing. Permukaan daun mengkilap dan tidak merata. Seperti sirih hijau, tanaman sirih merah juga tumbuh merambat di pagar atau pohon. Daunnya berasa pahit getar, namun beraroma lebih wangi dibanding sirih hijau. Bila disobek, daun sirih merah akan berlendir. Tanaman sirih merah menyukai tempat teduh, berhawa sejuk dan sinar matahari 60-75 persen. Tanaman sirih merah tumbuh subur dan bagus di daerah pegunungan. Bila tumbuh pada daerah panas, sinar matahari langsung, batangnya cepat mengering. Selain itu, warna merah daunnya akan pudar. Padahal kemungkinan khasiatnya terletak pada senyawa kimia yang terkandung dalam warna merah daunnya.
Sirih Merah adalah tanaman obat yang sangat manjur untuk menyembuhkan penyakit Diabetes, Ginjal, Hepatitis, TBC, Keputihan, Berbagai Peradangan organ tubuh.
Aturan pakai : 3 x 1-2 kapsul perhari.

Luka Di Kaki Akibat Diabetes Berkurang Setelah Minum Sirih Merah.
(Bapak Susmiarto, Karangjati, Yogyakarta.) Bapak dua orang anak ini menderita kencing manis selama lebih kurang dua tahun. Luka di kedua kakinya, dari bawah lutut sampai mata kaki telah membusuk. Beragam cara pengobatan, baik secara medis, sinshe, altenatif maupun herbal, telah dijalaninya. Bahkan dokter dari salah satu rumah sakit di Yogyakarta menyarankan agar kakinya diamputasi. Saran dokter itu membuatnya bagai disambar petir! Bagaimana tidak? Amputasi berarti kehilangan kaki! Ketekunannya dalam beribadah membuat Susmiarto tidak kehilangan semangat untuk terus berikhtiar. Susmiarto berobat dari dokter spesialis kulit yang satu ke dokter spesialis kulit yang lain. Namun, hasilnya tidak menggembirakan. Kerusakan pembuluh darah yang disebabkan luka di sekujur kakinya kian melebar membuat tulang kakinya terlihat jelas. Setiap malam tiba, rasa nyeri di kakinya akan tak tertahankan. Rasa nyeri itu sangat hebat, sehingga dia selalu mengerang kesakitan. Tragisnya lagi, kakinya tidak bisa digerakkan. Meskipun sakit sebagai seorang kepala keluarga, Susmiarto tetap bekerja untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Dia bekerka sebagai teknisi computer dan membuka reparasi barang-barang elektronik. Setiap pergi dari rumah untuk menerima panggilan reparasi. Susmiarto selalu menyiapkan 5 – 7 pasang kaos kaki untuk cadangan. Kaos kaki itu untuk membungkus luka kakinya yang setiap 30 menit mengeluarkan nanah berbau amis yang sangat menyengat. Setelah Susmiarto menjelaskan secara rinci keluhan-keluhan fisiknya selama dua tahun, penulis yakin lukanya yang membusuk dan tidak kunjung sembuh itu akibat sakit kencing manis atau diabetes mellitus. Apalagi keluhannya juga meliputi mata kabur, rasa haus yang berlebihan, sering buang air kecil panda malam hari, gusi berdarah, dan sariawan. Meskipun Susmiarto belum sempat menunjukkan hasil cek laboratorium tentang kadar glukosa darahnya, penulis yakin Susmiarto terkena diabetes mellitus akut seperti yang penulis alami sendiri. Atas saran penulis, Susmiarto kemudian memakan tiga lembar daun sirih merah. Susmiarto berusaha mengunyah dan menelan daun sirih merah tersebut walaupun rasanya pahit. Saat pamit hendak pulang, Susmiarto penulis sarankan membawa kapsul Ekstrak Sirih Merah agar praktis saat meminumnya. Dua minggu kemudian, Susmiarto datang lagi dengan senyum lebar. “Sudah lumayan ada perubahan, Pak,” katanya. Setelah melihat secara langsung dengan membuka kaos kakinya, penulis yakin ternyata memang sudah ada perubahan. Luka di kaki Susmiarto sudah agak mongering. Menurut pengakuannya, setelah seminggu mengonsumsi kapsul Ekstrak Sirih Merah, pada suatu malam rasa sakit di kedua kakinya menghebat dan nanah mengucur deras, sehingga dia harus berganti kaos kaki sampai beberapa kali. Namun, pada pagi harinya rasa nyeri dikedua kaki berkurang secara drastis. Tanda-tanda kesembuhan ini sangat melegakan hatinya.Setiap bangun pada ujung malam, Susmiarto tidak lupa mengucapkan syukur kepada sang khaliq, karena kesembuhan yang didambakannya masih berpihak kepadanya. Perasaan seperti disambar petir lantaran mau diamputasi hilang sudah. Artikel ini dikutip dari buku: BASMI PENYAKIT DENGAN SIRIH MERAH, karangan: BAMBANG SUDEWO, hal 05 - 07, Cetakan Kelima 2008 Penerbit AgroMedia Pustaka. Dikutip oleh: Perwakilan Banyuwangi – PJ Sekar Kedhaton


Paduan Kapsul Ekstrak Sirih Merah + Teh Herbal Sirih Merah
Keduanya bila di konsumsi sangat efektif untuk membasmi berbagai macam penyakit, seperti: benjolan/daging tumbuh, tumor, kanker, diabetes, kolesterol, stroke, asam urat, stress-depresi, penenang, sulit tidur, ejakulasi dini, lemah syahwat, radang lever, radang ginjal, tbc, batu empedu, radang prostat, ambeien, nyeri sendi, pembersih darah, nyeri pinggang, radang mata, penglihatan kabur, melancarkan asi, pelangsing badan, gurah kewanitaan (keputihan akut/radang mulut rahim), nyeri haid, masuk angin, meremajakan kulit, mencegah penuaan dini, osteoporosis dan jerawat kronis.


Teh Herbal Sirih Merah ( Teh Celup)
Di racik dari pucuk daun teh, tanaman berkhasiat obat yang selain mengandung vitamin C, E dan Betakarotin juga berperan penting sebagai antioksidan serta menangkal kadar radikal bebas dalam tubuh sebagai penyebab rusaknya sel dan membran sel yang berkaitan dengan penyakit tumor/ kanker. Paduan unik dan peran penting tanaman obat lain yang menyertai Teh Herbal Sirih Merah inilah yang membuat beda dari teh kebanyakan. Rasa dan aromanya khas paduan rasa jahe+mint dan tidak pahit. Kandungan zat tanin, selenium, fluoride dan seng yang terdapat dan daun Teh Herbal Sirih Merah telah dilengkapi dengan zat alkaloid, saponin, flavanoid, antiseptik, antioksidan (anti kanker), antirematik, sedatif (penenang), pembersih darah, antidiabetik dan anti masuk angin. Karena itu Teh Herbal sirih Merah selain sebagai minuman penyegar badan atau mengembalikan vitalitas tubuh juga berguna untuk mempercepat proses penyembuhan berbagai penyakit.



Sirih Merah sebagai Tanaman Obat Multi Fungsi
Tanaman sirih merah (Piper crocatum) termasuk dalam famili Piperaceae, tumbuh merambat dengan bentuk daun menyerupai hati dan bertangkai, yang tumbuh berselang-seling dari batangnya serta penampakan daun yang berwarna merah keperakan dan mengkilap. Dalam daun sirih merah terkandung senyawa fito-kimia yakni alkoloid, saponin, ta-nin dan flavonoid. Sirih merah sejak dulu telah digunakan oleh masyarakat yang berada di Pulau Jawa sebagai obat untuk meyem-buhkan berbagai jenis penyakit dan merupakan bagian dari acara adat. Penggunaan sirih merah dapat digunakan dalam bentuk segar, simplisia maupun ekstrak kapsul. Secara empiris sirih merah dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit seperti diabetes mi-litus, hepatitis, batu ginjal, me-nurunkan kolesterol, mencegah stroke, asam urat, hipertensi, ra-dang liver, radang prostat, radang mata, keputihan, maag, kelelahan, nyeri sendi dan memperhalus kulit. Hasil uji praklinis pada tikus dengan pemberian ekstrak hingga dosis 20 g/kg berat badan, aman dikonsumsi dan tidak bersifat toksik. Sirih merah banyak di-gunakan pada klinik herbal center sebagai ramuan atau terapi bagi penderita yang tidak dapat di-sembuhkan dengan obat kimia. Potensi sirih merah sebagai tanaman obat multi fungsi sangat besar sehingga perlu ditingkatkan dalam penggunaannya sebagai bahan obat moderen. Tanaman sirih merah (Piper crocatum) termasuk dalam famili Piperaceae, tumbuh merambat dengan bentuk daun menyerupai hati dan bertangkai, yang tumbuh berselang-seling dari batangnya serta penampakan daun yang berwarna merah keperakan dan mengkilap. Dalam daun sirih merah terkandung senyawa fito-kimia yakni alkoloid, saponin, ta-nin dan flavonoid. Sirih merah sejak dulu telah digunakan oleh masyarakat yang berada di Pulau Jawa sebagai obat untuk meyem-buhkan berbagai jenis penyakit dan merupakan bagian dari acara adat. Penggunaan sirih merah dapat digunakan dalam bentuk segar, simplisia maupun ekstrak kapsul. Secara empiris sirih merah dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit seperti diabetes mi-litus, hepatitis, batu ginjal, me-nurunkan kolesterol, mencegah stroke, asam urat, hipertensi, ra-dang liver, radang prostat, radang mata, keputihan, maag, kelelahan, nyeri sendi dan memperhalus kulit. Hasil uji praklinis pada tikus dengan pemberian ekstrak hingga dosis 20 g/kg berat badan, aman dikonsumsi dan tidak bersifat toksik. Sirih merah banyak di-gunakan pada klinik herbal center sebagai ramuan atau terapi bagi penderita yang tidak dapat di-sembuhkan dengan obat kimia. Potensi sirih merah sebagai tanaman obat multi fungsi sangat besar sehingga perlu ditingkatkan dalam penggunaannya sebagai bahan obat moderen. Tanaman sirih mempunyai banyak spesies dan memiliki jenis yang beragam, seperti sirih gading, sirih hijau, sirih hitam, sirih kuning dan sirih merah. Semua jenis tanaman sirih memiliki ciri yang hampir sama yaitu tanamannya merambat dengan bentuk daun menyerupai hati dan bertangkai yang tumbuh berselang seling dari batangnya. Sirih merah (Piper crocatum) adalah salah satu tanaman obat potensial yang sejak lama telah di-ketahui memiliki berbagai khasiat obat untuk menyembuhkan berbagai jenis penyakit, disamping itu juga memiliki nilai-nilai spritual yang tinggi. Sirih merah termasuk dalam satu elemen penting yang harus disediakan dalam setiap upacara adat khususnya di Jogyakarta. Tanaman ini termasuk di dalam famili Pipe-raceae dengan penampakan daun yang berwarna merah keperakkan dan mengkilap saat kena cahaya. Sirih merah tumbuh merambat di pagar atau pohon. Ciri khas tanaman ini adalah berbatang bulat berwarna hijau keunguan dan tidak berbunga. Daunnya bertangkai membentuk jantung hati dan bagian ujung daun meruncing. Permukaan daun meng-kilap dan tidak merata. Yang mem-bedakan dengan sirih hijau adalah selain daunnya berwarna merah keperakan, bila daunnya disobek maka akan berlendir serta aromanya lebih wangi. Ramuan sirih merah telah lama dimanfaatkan oleh lingkungan kra-ton Jogyakarta sebagai tanaman obat yang beguna untuk ngadi saliro. Pada tahun 1990-an sirih merah di-fungsikan sebagai tanaman hias oleh para hobis, karena penampilannya yang menarik. Permukaan daunnya merah keperakan dan mengkilap. Pada tahun-tahun terakhir ini ramai dibicarakan dan dimanfaatkan se-bagai tanaman obat. Dari beberapa pengalaman, diketahui sirih merah memiliki khasiat obat untuk berbagai penyakit. Dengan ramuan sirih merah telah banyak masyarakat yang tersembuhkan dari berbagai pe-nyakit. Oleh karena itu banyak orang yang ingin membudidayakannya. Aspek budidaya Sirih merah dapat diperbanyak secara vegetatif dengan penyetekan atau pencangkokan karena tanaman ini tidak berbunga. Penyetekan dapat dilakukan dengan menggunakan sulur dengan panjang 20 - 30 cm. Sulur sebaiknya dipilih yang telah mengeluarkan akar dan mempunyai 2 - 3 daun atau 2 - 3 buku. Untuk mengurangi penguapan, daun di ku-rangi sebagian atau buang seluruh-nya. Sulur diambil dari tanaman yang sehat dan telah berumur lebih dari setahun. Cara perbanyakan dengan dengan setek dapat dilakukan dengan me-nyediakan media tanam berupa pasir, tanah dan kompos dengan perban-dingan 1 : 1 : 1. media tersebut di-masukkan ke dalam polibeg berdi ameter 10 cm yang bagian bawah-nya sudah dilubangin. Setek yang telah dipotong-potong direndam dalam air bersih selama lebih kurang 15 menit. Setek ditanam pada poli-beg yang telah berisi media tanam. Letakkan setek ditempat yang teduh dengan penyinaran matahari lebih kurang 60%. Perbanyakan dengan cara pen-cangkokan dilakukan dengan me-milih cabang yang cukup tua kira-kira 15 cm dari batang pokoknya, kemudian cabang tersebut diikat atau dibalut ijuk atau sabut kelapa yang dapat menghisap air. Pencangkokan tidak perlu mengupas kulit batang. Cangkok diusahakan selalu basah agar akarnya cepat tumbuh dan ber-kembang. Cangkok dapat dipotong dan ditanaman di polibeg apabila akar yang muncul sudah banyak. Untuk tempat menjalar dibuat ajir dari batang kayu atau bambu. Penyiraman dilakukan satu sampai dua kali dalam sehari tergantung cuaca. Penanaman di lapangan dilaku-kan pada awal musim hujan dan sebagai tiang panjat dapat digunakan tanaman dadap dan kelor. Jarak tanam dapat digunakan 1 x 1 m, 1 x 1,5 m tergantung kondisi lahan. Sirih merah dapat beradaptasi de-ngan baik di setiap jenis tanah dan tidak terlalu sulit dalam pemelihara-annya. Selama ini umumnya sirih merah tumbuh tanpa pemupukan. Yang penting selama pertumbuhan-nya di lapangan adalah pengairan yang baik dan cahaya matahari yang diterima sebesar 60 - 75%. Penangan pasca panen Tanaman sirih merah siap untuk dipanen minimal berumur 4 bulan, pada saat ini tanaman telah mem-punyai daun 16 - 20 lembar. Ukuran daunnya sudah optimal dan panjang-nya mencapai 15 - 20 cm. Daun yang akan dipanen harus cukup tua, bersih dan warnanya mengkilap karena pada saat itu kadar bahan aktifnya sudah tinggi. Cara pemetikan di-mulai dari daun tanaman bagian bawah menuju atas. Setelah dipetik, daun disortir dan direndam dalam air untuk mem-bersikan kotoran dan debu yang me-nempel, kemudian dibilas hingga bersih dan ditiriskan. Selanjutnya daun dirajang dengan pisau yang tajam, bersih dan steril, dengan lebar irisan 1 cm. Hasil rajangan dikering anginkan di atas tampah yang telah dialas kertas sampai kadar airnnya di bawah 12%, selama lebih kurang 3 - 4 hari. Rajangan daun yang telah kering dimasukkan ke dalam kan-tong plastik transparan yang kedap air, bersama-sama dimasukan silika gel untuk penyerap air, kemudian di-tutup rapat. Kemasan diberi label tanggal pengemasan selanjutnya di-simpan di tempat kering dan bersih. Dengan penyimpanan yang baik simplisia sirih merah dapat bertahan sampai 1 tahun. Cara penggunaan simplisia sirih merah yaitu dengan merebus se-banyak 3 - 4 potongan rajangan dengan satu gelas air sampai men-didih. Setelah mendidih, rebusan ter-sebut disaring dan didinginkan. Penggunaan sirih merah dapat dilakukan selain dalam bentuk sim-plisia juga dalam bentuk teh, serbuk, dan ekstrak kapsul. Pembuatan serbuk sirih merah yaitu diambil dari simplisia yang telah kering kemudian digiling dengan menggunakan grinder men-capai ukuran 40 mesh. Pengemasan dilakukan pada kantong plastik transparan dan diberi label. Sedang-kan ekstrak kapsul dibuat dari hasil serbuk yang di ekstrak dengan menggunakan etanol 70%. Ekstrak kental yang didapat ditambahkan bahan pengisi tepung beras 50% dan dikeringkan dengan menggunakan oven pada suhu 400C, setelah kering dimasukkan ke dalam kapsul. Kandungan kimia Tanaman memproduksi berbagai macam bahan kimia untuk tujuan tertentu, yang disebut dengan me-tabolit sekunder. Metabolit sekunder tanaman merupakan bahan yang tidak esensial untuk kepentingan hidup tanaman tersebut, tetapi mem-punyai fungsi untuk berkompetisi dengan makhluk hidup lainnya. Metabolit sekunder yang diproduksi tanaman bermacam-macam seperti alkaloid, terpenoid, isoprenoid, fla-vonoid, cyanogenic, glucoside, glu-cosinolate dan non protein amino acid. Alkaloid merupakan metabolit sekunder yang paling banyak di produksi tanaman. Alkaloid adalah bahan organik yang mengandung nitrogen sebagai bagian dari sistim heterosiklik. Nenek moyang kita telah memanfaatkan alkaloid dari tanaman sebagai obat. Sampai saat ini semakin banyak alkaloid yang ditemukan dan diisolasi untuk obat moderen. Para ahli pengobatan tradisional telah banyak menggunakan tanaman sirih merah oleh karena mempunyai kandungan kimia yang penting untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Dalam daun sirih merah terkandung senyawa fitokimia yakni alkoloid, saponin, tanin dan flavonoid. Dari buku ”A review of natural product and plants as potensial antidiabetic” dilaporkan bahwa senyawa alko-koloid dan flavonoid memiliki ak-tivitas hipoglikemik atau penurun kadar glukosa darah. Kandungan kimia lainnya yang terdapat di daun sirih merah adalah minyak atsiri, hidroksikavicol, kavi-col, kavibetol, allylprokatekol, kar-vakrol, eugenol, p-cymene, cineole, caryofelen, kadimen estragol, ter-penena, dan fenil propada. Karena banyaknya kandungan zat/senyawa kimia bermanfaat inilah, daun sirih merah memiliki manfaat yang sangat luas sebagai bahan obat. Karvakrol bersifat desinfektan, anti jamur, sehingga bisa digunakan untuk obat antiseptik pada bau mulut dan keputihan. Eugenol dapat di-gunakan untuk mengurangi rasa sakit, sedangkan tanin dapat diguna-kan untuk mengobati sakit perut. Sirih merah sebagai tanaman obat multi fungsi Sejak jaman nenek moyang kita dahulu tanaman sirih merah telah diketahui memiliki berbagai khasiat obat untuk menyembuhkan berbagai jenis penyakit, di samping itu sirih merah memiliki nilai-nilai spiritual yang tinggi. Sirih merah diperguna-kan sebagai salah satu bagian pen-ting yang harus disediakan dalam setiap upacara adat ”ngadi saliro”. Air rebusannya yang mengandung antiseptik digunakan untuk menjaga kesehatan rongga mulut dan me-nyembuhkan penyakit keputihan ser-ta bau tak sedap. Penelitian terhadap tanaman sirih merah sampai saat ini masih sangat kurang terutama dalam pengembang-an sebagai bahan baku untuk bio-farmaka. Selama ini pemanfaatan sirih merah di masyarakat hanya ber-dasarkan pengalaman yang dilaku-kan secara turun temurun dari orang tua kepada anak atau saudara ter-dekat secara lisan. Di Jawa, ter-utama di Kraton Jogyakarta, tanam-an sirih merah telah dikonsumsi sejak dahulu untuk menyembuhkan berbagai jenis penyakit. Bedasarkan pengalaman suku Jawa tanaman sirih merah mempunyai manfaat me-nyembukan penyakit ambeien, ke-putihan dan obat kumur, alkaloid di dalam sirih merah inilah yang berfungsi sebagai anti mikroba. Selain bersifat antiseptik sirih merah juga bisa dipakai mengobati penyakit diabetes, dengan meminum air rebusan sirih merah setiap hari akan menurunkan kadar gula darah sampai pada tingkat yang normal. Kanker merupakan penyakit yang cukup banyak diderita orang dan sangat mematikan, dapat disembuh-kan dengan menggunakan serbuk atau rebusan dari daun sirih merah. Beberapa pengalaman di masyarakat menunjukkan bahwa sirih merah dapat menurunkan penyakit darah tinggi, selain itu juga dapat menyem-buhkan penyakit hepatitis. Sirih merah dalam bentuk teh herbal bisa mengobati asam urat, kencing manis, maag dan kelelahan, ini telah dilakukan oleh klinik herbal senter yang ada di Jogyakarta, di mana pasiennya yang berobat sem-buh dari diabetes karena meng-konsumsi teh herbal sirih merah. Sirih merah juga sebagai obat luar dapat memperhalus kulit. Secara empiris diketahui tanaman sirih merah dapat menyembuhkan penyakit batu ginjal, kolesterol, asam urat, serangan jantung, stroke, radang prostat, radang mata, masuk angin dan nyeri sendi. Hasil uji praklinis pada tikus dengan pemberian ekstrak hingga dosis 20 g/kg berat badan, aman dikonsumsi dan tidak bersifat toksik, pada dosis tersebut mampu me-nurunkan kadar glukosa darah tikus sebesar 34,3%. Lebih tinggi penu-runannya dibandingkan dengan pem-berian obat anti diabetes militus komersial Daonil 3,22 mml/kg yang hanya menurunkan 27% glukosa darah tikus. Hasil uji praklinis pada tikus, dapat di pakai sebagai acuan penggunaan pada orang yang men-derita kencing manis. Saat ini sudah cukup banyak klinik herbal center yang menggunakan sirih merah sebagai ramuan atau terapi yang berkhasiat dan manjur untuk pe-nyembuhan berbagai jenis penyakit Penutup Tanaman sirih merah mempunyai banyak manfaat dalam pengobatan tradisional, mempunyai potensi me-nyembukan berbagai jenis penyakit. Banyak pengalaman bahwa meng-gunakan sirih merah dalam bentuk segar, simplisia maupun ekstrak kapsul dapat menyembuhkan penya-kit diabetes militus, hepatitis, batu ginjal, menurunkan kolesterol, men-cegah stroke, asam urat, hipertensi, radang liver, radang prostat, radang mata, keputihan, maag, kelelahan, nyeri sendi dan memperhalus kulit. Tanaman sirih merah dapat dapat beradaptasi dengan baik di setiap jenis tanah sehingga mudah dikembangkan dalam skala besar (Sumber: Feri Manoi, Warta Puslitbangbun Vol.13 No. 2, Agustus 2007).

Sirih Merah Atasi Diabetes Melitus dan Tumor
Warga Karangjati, Yogyakarta, ini sudah dua tahun lamanya menderita penyakit diabetes melitus (DM). Berbagai cara pengobatan, baik medis maupun tradisional, telah dijalaninya tapi belum memberikan hasil yang memuaskan. Sampai akhirnya ia bertemu dengan Bambang Sadewo, seorang praktisi kesehatan dan produsen jamu, yang menyarankan minum ekstrak sirih merah. Sedikit demi sedikit penderitaannya pun jauh berkurang.

Atasi Aneka Penyakit

Setelah seminggu mengonsumsi sirih merah dalam bentuk kapsul, Susmiarto merasakan sakit yang luar biasa di kakinya. Namun, pagi harinya rasa nyeri di kedua kakinya berkurang drastis. Tanda-tanda kesembuhan ini sangat melegakan hatinya karena luka mulai mengering dan berangsur-angsur sembuh.

Kesembuhan juga dialami Siska Ribowo, di Jakarta, yang mengidap tumor di bagian payudara. Beruntung, ibu penggemar tanaman hias mendapatkan info tentang khasiat sirih merah. Atas saran herbalisnya, ia pun mengonsumsi sirih merah dalam bentuk rebusan selembar daun segar per hari. Dua gelas air direbus sampai tinggal satu gelas. Air rebusan ini dibagi tiga dan diminum 3 kali sehari sebelum makan. Kini, ia terbebas dari ancaman tumor yang menurut diagnosis dokter sangat mungkin menjadi ganas atau kanker.

Khasiat tanaman cantik bernama sirih merah (Piper crocatum) ini memang mencengangkan banyak orang. Selain DM dan tumor, sirih merah juga berkhasiat menyembuhkan penyakit jantung koroner, asam urat, hipertensi, peradangan organ tubuh (paru, ginjal, hati, dan pencernaan), serta luka yang sulit sembuh,ujar Bambang Sadewo.

Segudang khasiat sirih merah itu disebabkan sejumlah senyawa aktif yang dikandungnya, antara lain flavonoid, alkoloid, polevenolad, tanin, dan minyak asiri. Senyawa flavonoid dan polevenolad bersifat antioksidan, antidiabetik, antikanker, antiseptik, dan anti- inflamasi. Sedangkan senyawa alkoloid mempunyai sifat antineoplastik yang juga ampuh menghambat pertumbuhan sel-sel kanker.

Sirih Merah: Sembuh Bukan Sekadar Impian
Anda tengah mencari penghias teras sekaligus obat serbaguna? Sirih merah layak dipertimbangkan. Di balik sosoknya yang cantik, anggota famili Piperaceae itu manjur mengatasi beragam penyakit.
Pada 1990-an sirih merah difungsikan sebagai tanaman hias oleh para hobiis. Maklum penampilannya memang aduhai. Permukaan daun merah keperakan dan mengkilap saat cahaya menerpa. Baru 2 tahun terakhir Piper crocatum itu ramai dimanfaatkan sebagai tanaman obat.

Secara empiris kerabat lada itu tokcer mengatasi diabetes mellitus, kanker payudara, maag akut, batu ginjal, ambeien, serangan jantung, dan stroke. Menurut Bambang Sudewo, herbalis di Yogyakarta, sirih merah juga dapat mencegah beragam penyakit.

Supaya kesembuhan yang diharapkan cepat datang, pemilihan daun sebagai bahan baku amat penting. Tanaman siap panen minimal berumur 4 bulan. Saat itu sirih merah terdiri atas 16�20 daun. Pada saat itu daun sudah relatif lebar, dengan panjang 15�20 cm. Daun siap petik harus berumur 1 bulan, bersih, dan warna mengkilap. Daun yang dipetik berumur sedang, tidak terlalu tua atau muda, karena kadar zat aktifnya tinggi.

Daun yang subur berukuran 10 cm dan 5 cm. Bila dipegang, daun terasa tebal dan kaku (tidak lemas). �Semakin tua warna daun, semakin tebal. Semakin tebal daun, semakin kaku,� kata Soekardi�pengelola kebun pembibitan tanaman obat di Bogor. Aroma daun tajam dan rasanya pahit. Dalam sepekan panen sekali, tapi bila tanaman rimbun panen setiap hari juga memungkinkan. Hindari memetik daun yang terkena cipratan tanah, terutama pada waktu musim hujan.

Pemetikan dimulai dari tanaman bagian bawah menuju atas. �Daun dipetik sekitar 60 cm dari permukaan tanah , dengan tujuan meminimalkan bila ada kotoran atau debu yang menempel,� ujar Bambang Sudewo. Bila daun dipetik sekitar 10 cm dari permukaan tanah, kotoran terlalu banyak sehingga kurang layak panen. �Semakin sering daun dipanen, semakin cepat tunas tumbuh,� lanjutnya.

Pemetikan sebaiknya pada pagi hingga pukul 11.00. Bila dipetik pada sore hari, menghambat proses pengeringan. Pemetikan dengan pisau tajam dan steril.

Pascapanen
Selesai dipetik, daun disortir dengan standar mutu : daun bersih, segar, tebal, dan mengkilap. Daun kotor, cacat, dan kusam dibuang. Daun direndam dalam air selama 15�30 menit untuk membersihkan kotoran dan debu yang menempel. Kemudian dibilas hingga bersih, dan ditiriskan.

Langkah berikutnya daun dirajang dengan alat yang bersih, steril, dan tajam. Lebar irisan sekitar 1 cm, langsung dikeringanginkan di atas tampah beralas kertas selama 1 jam. Rajangan yang telah kering 60% ditutup dengan kain hitam transparan untuk menghindari debu, serangga, atau kemungkinan terbang karena tertiup angin.

Setelah kering, daun dimasukkan ke kantong plastik tebal transparan. Bila perlu berikan silica gel untuk menyerap kadar air. Tutup rapat kantong, beri label, dan tanggal kering. Kemudian simpan di tempat bersih, tidak lembap, dan mudah dijangkau, misalnya stoples kaca. Dengan cara ini kualitas sirih merah tetap terjaga hingga setahun. Ketika hendak mengkonsumsi, ambil rajangan kering sirih merah 3�4 lembar, dan rebus hingga mendidih. Minumlah setelah rebusan dingin dan melalui penyaringan. (Martina Kurniawati)

Sumber: trubus-online.com

Sirih Merah Penurun Glukosa Darah
Oleh : Aris Solikhah - Anggota Staf Prohumasi Institut Pertanian Bogor
Sirih merah atau bahasa Latinnya Piper crocatum, kini hadir tidak hanya sebagai tanaman hias, tapi juga tanaman obat tradisional penderita kencing manis (diabetes mellitus - DM).
Masyarakat Sleman, Yogyakarta khususnya, telah memanfaatkan khasiat daun sirih merah ini turun temurun. Secara empiris, selain kencing manis, daun sirih merah sering dimanfaatkan sebagai obat alternatif ambeien, peradangan, kanker, asam urat, hipertensi (darah tingi), hepatitis, kelelahan dan maag.

Senyawa fitokimia yang terkandung dalam daun sirih merah yakni alkoloid, saponin, tanin, dan flavonoid. Menurut Ivorra, M.D dalam buku “A Review of Natural Product and Plants as Potensial Antidiabetic,” senyawa
aktif alkoloid dan flavonoid memiliki aktivitas hipoglikemik atau penurun kadar glukosa darah. Hara (1993) menyatakan senyawa tanin dan saponin dapat dipakai sebagai antimikroba (bakteri dan virus).
Ciri khas tanaman tropis ini,berbatang bulat hijau keunguan dan tidak berbunga. Daunnya bertangkai membentuk jantung hati dan bagian atasnya meruncing. Permukaan daun mengkilap dan tidak merata. Seperti sirih hijau, tanaman sirih merah juga tumbuh merambat di pagar atau pohon. Daunnya berasa pahit getar, namun beraroma lebih wangi dibanding sirih hijau. Bila disobek, daun sirih merah akan berlendir.
Tanaman sirih merah menyukai tempat teduh, berhawa sejuk dan sinar matahari 60-75 persen. Tanaman sirih merah tumbuh subur dan bagus di daerah pegunungan. Bila tumbuh pada daerah panas, sinar matahari langsung, batangnya cepat mengering. Selain itu, warna merah daunnya akan pudar. Padahal kemungkinan khasiatnya terletak pada senyawa kimia yang terkandung dalam warna merah daunnya.
Aman dikonsumsi
Peneliti muda dari Institut Pertanian Bogor (IPB), Mega Safithri dan Farah Fahma telah meneliti toksisitas ekstrak air daun merah dan kemampuannya dalam menurunkan kadar glukosa darah tikus.
Pembuatan ekstrak daun sirih merah sangatlah mudah.
Sebanyak 200 gram daun sirih merah direbus bersama 1 liter air sampai volumenya tinggal 100 mililiter. Perbandingan berat daun sirih merah dengan volume ekstrak rebusan yang diminum adalah 200 gram : 100 mililiter atau 2 : 1.
Untuk mengetahui tingkat keamanan dan efek samping daun yang bersifat antiseptik ini, Mega melakukan uji toksisitas. Ekstrak dengan konsentrasi 0, 5, 10, 20 gram per kilogram bobot badan diberikan secara oral pada masing-masing enam ekor tikus Sparague dawley. Setelah tujuh hari pencekokan, bobot tubuh ke-24 tikus tersebut bertambah dan sehat wal-alfiat. Berarti, pemberian ekstrak hingga dosis 20 gram per kilogram berat badan aman dan tidak bersifat toksik (beracun).
Dosis tepat sebagai obat diabetes militus, bisa ditentukan melalui uji antihiperglikemik pada enam kelompok tikus. Masing-masing kelompok terdiri dari empat ekor tikus. Kelompok A terdiri tikus yang mendapat induksi NaCl 0,9 persen berat per volume dan cekok akuades. Kelompok B berisi tikus yang diinduksi aloksan dosis 150 miligram per kilogram berat badan dan cekok akuades.
Dalam percobaan, tikus disengaja agar menderita penyakit diabetes millitus, dengan pemberian aloksan dosis 150 miligram per kilogram berat badan.
Kelompok C berisi tikus yang diinduksi aloksan dosis 150 miligram per kilogram berat badan dan cekok obat antidiabetes komersial Daonil 3,22 miligram per kilogram. Kelompok D, E, F berisi tikus yang diinduksi aloksan dosis 150 miligram per kilogram berat badan dan berturut-turut cekok ekstrak daun sirih merah 100 x dosis Daonil, 1.000 x dosis Daonil, dan 20 gram per kilogram berat badan.
Perlakuan tersebut berlangsung selama 10 hari. Hasilnya, kadar glukosa darah kelompok tikus E dan F menunjukkan tidak berbeda nyata atau sama dengan kelompok tikus normal. Ekstrak daun sirih merah dosis 20 gram per kilogram berat badan mampu menurunkan kadar glukosa darah tikus sebesar 34, 3 persen. Lebih tinggi penurunnya dibanding pemberian obat anti diabetes militus komesial Daonil 3,22 miligram per kilogram yang hanya menurunkan 27 persen glukosa darah tikus.
Hasil penelitian ini bisa diaplikasikan pada manusia penderita diabetes. Dosisnya ialah berat badan penderita dikalikan dengan 20 gram per kilogram berat badan. Jika berat badan penderita dikalikan degan 20 miligram per kilogram berat badan. Jika berat badan penderita 50 kilogram, ia membutuhkan 1 kilogram daun sirih merah segar atau 500 ml ekstrak air rebusan. Ektrak ini bisa diminum dua kali sehari setiap pagi dan sore sebanyak 250 ml.
Meskipun demikian Uji klinis pada penderita kencing manis belum pernah dilakukan (pada saat artikel ini dibuat tahun 2006).
(Koran Tempo - Jumat, 7 Juli 2006).